Tuesday, December 18, 2012

“Zhu Xian Indonesia - Part V - Chapter 8 - Dark Drake Cave Bag. B“


Bagian 5 Bab 8 Gua Dark Drake B

Pada saat ini, Shaw Danon dan lain-lain sudah menghilang ke dalam kegelapan. Para monster yang tak terhitung jumlahnya juga hilang. Hanya Tanis Ka dan Tonni tersisa di hutan. Cahaya bulan yang dingin bersinar di sumur kuno, menyinari lumut dan bekas retakan, dengan kesedihan dan kesepian.

Tanis Ka mengambil napas dalam-dalam, berjalan ke sana. Tonni mengikuti di belakangnya. Dia sedikit gugup, dan mengatakan: "Kakek, apa yang ingin Anda lakukan?"

Tanis Ka mengerutkan dahi, mengatakan: " Aku harus melihat apa yang khusus dari sumur itu, Kenapa roh rubah selalu bertanya pada anak itu tentang apa yang dia lihat?"

Tonni berhenti di sekitar tiga langkah jauhnya dari sumur. Hatinya sedikit takut. Sekitarnya benar benar senyap, tapi dia bisa merasakan ada angin di kegelapan dan tak terhitung mata yang sedang mengawasinya dari kegelapan.

Tanis Ka tiba di samping sumur. Dia mengangkat kepalanya, memandang sekeliling dan tidak menemukan ada yang aneh, ia akan melihat ke bawah ke dalam sumur. Tonni tiba-tiba gugup dan mengatakan: "Kakek, hati-hati!"

Tanis Ka melirik padanya, tersenyum: "Tidak akan terjadi sesuatu ." Kemudian, dia melihat ke bawah, melihat ke dalam sumur.

Tonni menatap wajahnya. Sebuah ekspresi terkejut tampil di wajah Tanis Ka, gugup dan khidmat, kemudian berubah menjadi kebahagiaan, tapi kemudian berubah menjadi penuh teka-teki. Dia mengangkat kepalanya, merenung.

Tonni melangkah maju, berbisik: "Kakek, apa yang kau lihat?"

Tanis Ka mengerutkan kening: "Saya melihat tumpukan besar emas."

Tonni: "......."

Tanis Ka berbicara kepada dirinya sendiri: "refleksi dari air sumur bukan sosok manusia, ini aneh ......."

"Ah!" Tiba-tiba, Tonni menjerit. Tanis Ka terkejut, cepat memutar kearahnya. Tonni juga melihat ke bawah di sumur. Dia mengangkat kepalanya.

Tanis Ka tertegun sejenak, lalu bertanya: "Apa yang Anda lihat?"

Tonni mengangkat bahu, mengatakan: "Tumpukan raksasa dari lollipop"

Tanis Ka jatuh di tanah.

Setelah beberapa saat, karena mereka berjalan lebih dalam ke hutan, Tanis Ka berbisik kepada Tonni: "Saya terus berpikir, ini mungkin adalah  Sumur Bulan yang 'legendaris itu.".
 Pada bulan purnama, jika seseorang melihat ke bawah sana, mereka akan melihat orang yang paling dicintai atau sesuatu hal. Tapi aku masih tidak mengerti mengapa Roh rubah ekor tiga terus bertanya pada anak itu tentang apa yang dilihatnya di dalam sumur? Sekarang, aku jadi benar-benar ingin tahu apa yang dia lihat......"

※ ※ ※

Hutan itu tidak tampak besar dari luar, tetapi ketika Shaw Danon dan lain-lain berada di sana, di bawah kegelapan malam, ada ilusi tak berujung. Ketiganya memanggil esper mereka masing2, berjalan di kegelapan, dengan ketat mengejar cahaya putih di depan mereka. Itu adalah jejak dari roh rubah yang melarikan diri.

Namun tak diduga cahaya putih tiba-tiba menghilang di udara. Dengan esper mereka, Shaw Danon dan lain-lain tiba di mana cahaya putih tadi lenyap. Hutan yang lebat, dihutan terbuka, ada sebuah bukit kecil. Di sisi bukit, ada pintu masuk gua. Batu-batu di sekitar gua itu semuanya hitam.

Tidak diragukan lagi itu adalah Gua Gelap Drake .

Ketiganya berdiri di depan pintu masuk. Mereka menatap satu sama lain kemudian beralih ke gua. Pintu masuk tidak besar, dan itu benar-benar dalam kegelapan, mereka merasa itu tak berujung. Serbuan angin dingin bertiup keluar dari gua, memukul tubuh mereka dengan gigitan yang menusuk.

Bilu mengerutkan dahi, mengatakan: "Gua ini mengandung bahaya yang tak terduga, dan esper di tangan roh rubah sangat kuat. Mungkin kita tidak harus mengambil risiko.."

Shaw Danon melirik padanya, sebelum ia berkata apa-apa, Onara sudah berbicara keras: "Saudara Zhang, kita harus menyelesaikan hal ini Jika kita menyerah begitu saja di sini hari ini, roh rubah akan kembali lagi nanti, menyebabkan bencana yang lebih besar.."

Shaw Danon segera mengangguk: "Saudara Shi benar, mari kita masuk"

Bilu marah, namun Shaw Danon berbalik, dan berbisik sungguh-sungguh: " Ini benar-benar berbahaya di dalam sana. Saudara Shi dan saya adalah aliran lurus, ini adalah tugas kita.  Anda...Anda......-."
Dia berhenti, lalu berbalik, tetapi suaranya masih keluar: "Keselamatan Anda sangat penting, jangan menempatkan diri anda pada hal yang berisiko."

Meskipun Bilu tidak bisa melihat wajah Shaw Danon, dia bisa mendengar rasa peduli keluar dari hatinya yang tulus. Perasaan manis datang ke hatinya, tapi dia masih berkata dingin: " Aku bisa pergi jika saya ingin, apa yang bisa Anda lakukan?"

Shaw Danon terkejut, tidak bisa mengatakan apa-apa.

Onara melihat ekspresi aneh keduanya, ia menggelengkan kepalanya, lalu mengatakan: "Saudara Zhang, mari kita masuk"

Shaw Danon menjawab, tanpa sadar sekilas memandang Bilu lagi. Bilu mendengus, kemudian bergeser di depan mereka dan memasuki Gua Gelap Drake. Shaw Danon terkejut, dan dengan cepat mengikutinya. Angin berkesiur di samping telinganya. Onara mengikutinya.

Dalam kegelapan, Heartending Flower di tangan Bilu perlahan mencerah. Cahaya putih lembutnya melingkupi area lima meter di sekelilingnya. Dinding dipenuhi dengan batu-batu aneh yang gelap seperti tinta, keras seperti baja, sangat dingin.

Gua Gelap Drake sangat mirip Gua Fangs dalam gunung Kongsang. Jalan mengarah lurus ke bawah ke dalam tanah, dan lerengnya lebih curam daripada Gua Fangs. Mungkin karena penggalian penduduk desa, atau secara alami terjadi seperti itu.

Mereka bertiga berjalan untuk sementara waktu dan mereka sudah jauh di bawah tanah, namun tetap tidak ada suara, tidak ada tanda tanda kehidupan, tidak seperti di Gua Fangs dimana hidup vampir menakutkan yang tak terhitung jumlahnya. Saat Shaw Danon berjalan, hatinya kembali ke kenangan ketika ia berada di dalam Gua Fang, dan ingat hari-hari ketika ia dan Bilu terjebak di dalam Gua Blooddrop dibawah Forsaken Abyss.

Kemudian pada saat itu, Bilu tiba-tiba berhenti, mengeluarkan jeritan lembut. Shaw Danon pikir itu adalah sesuatu yang berbahaya di depan. Dia segera bergegas ke sisi Bilu. Bilu terkejut, mengalihkan matanya kepada Shaw Danon.

Tidak ada jalan lagi.

Sebuah tebing ada di depan mereka. Tebing itu gelap gulita. Tapi dilihat dari kejauhan seperti ada hantu api dan seperti ada beberapa benda berkilauan dalam kegelapan. Shaw Danon terkejut, dan pada saat itu ia berpikir kembali ke Forsaken Abyss.

Tapi tempat ini jauh dari Forsaken Abyss. Ukurannya saja jauh lebih kecil daripada Forsaken Abyss. Shaw Danon mengerutkan kening, menoleh ke Onara. Onara berjalan ke tepi, memandang sekilas, merenung sejenak lalu berkata: ". Saudara Zhang, tampak sepertinya kita perlu pergi ke sana"

Shaw Danon mengangguk: "Saudara Shi, Anda perlu berhati-hati."

Wajah Onara jadi serius, lalu mengatakan: "Anda juga."
Lalu ia merentangkan jari telunjuknya. Shatterer emas naik di depannya. Dia melompat di atasnya, mengambil napas dalam-dalam, lalu perlahan-lahan menuruni tebing itu.

Shaw Danon berbalik, menatap Bilu, tapi kali ini dia tidak mengatakan apa-apa (jika dia berbicara, Mungkin akan berakhir seperti sebelumnya). Dia memanggil tongkat api dan mengikuti Onara.

Bilu berdiri di belakangnya, tiba-tiba tersenyum, senyum itu penuh dengan sukacita.

Sinar Emas, Cahaya hijau dan putih perlahan turun dari tebing. Sekitar mereka masih bebatuan hitam. Masih tidak ada suara. Keanehan Satu-satunya adalah semakin jauh mereka turun, suhu tampaknya semakin meningkat.

Terus seperti itu, mereka turun lebih jauh. Dengan cahaya dari tiga esper, Shaw Danon mulai bisa melihat sekitar mereka. Tidak ada jalan di sisi lain dari tebing kecuali dinding mati yang aneh. Dari tempat mereka berdiri, tampak sepertinya itu adalah sumur kuno yang besarnya ribuan kali. Itu terus menurun.

Tiba-tiba, Onara mengatakan terburu-buru: "Hati-hati."

Shaw Danon dan Bilu terkejut, segera waspada. Ada lubang kecil di dinding. Sepasang mata bersinar sedang menonton mereka dari lubang.

Onara memberi mereka tanda, lalu perlahan-lahan semakin dekat dengan hal itu. Shaw Danon dan Bilu menahan napas.

Ketika mereka semakin dekat, di tempat gelap di mana tidak pernah tersinari untuk waktu yang lama, cahaya keemasan Shatterer Onara ini menyinari lubang , mereka melihat seekor tikus kecil seukuran telapak tangan, dengan lubang sebagai rumah nya, dia membuka matanya menonton pengunjung tak diundang.

Onara menggeleng dan kembali. Shaw Danon dan Bilu saling memandang. Ketiga tersenyum pahit, lalu melanjutkan turun.

Situasi berikutnya adalah sesuatu yang tidak pernah mereka bayangkan.

Satu, dua, tiga ..... Cahaya terang dan redup menakutkan berpendar berbarengan  perlahan-lahan bangkit dari sisi mereka dan di sekitar mereka. Dalam kegelapan, ada juga suara terengah-engah dan menderu tak terhitung jumlahnya.

Bahkan di tempat yang tak bernyawa seperti Gua Gelap Drake, di bawah tebing, begitu gelap seperti tidak pernah terkena sinar matahari, ada banyak kehidupan luar biasa, tak terduga tinggal di sini.

Kegelapan telah melepaskan selubung kuno, dengan detak jantung yang diliputi keanehan, mulai dari lubang tikus kecil, merekapun terus turun, gua-gua dalam ukuran yang berbeda muncul. Setiap beberapa meter ada gua lain. Dan di dalam gua, ada segala macam binatang tinggal di sana. Dari tikus, kelelawar, siamang, macan tutul.

Itu hanya hewan yang mereka tahu. Tapi begitu mereka turun lebih jauh, mereka tercengang melihat kepiting air dengan empat cakar yang tinggal di gua, raccoon lucu dengan enam kaki, seekor babi  dengan bulu harimau dan dua tanduk. Spesies yang tak terhitung jumlahnya.

Tatapan tajam tak terhitung jumlahnya membentuk lautan kengerian, menonton tiga orang dalam terang.

Shaw Danon menjadi lebih terkejut, tak sadar dia membayangkan jika teman lamanya di Jadeon, Issa ada di sini, dengan semua hewan aneh ini yang dikoleksi secara pribadi, mulutnya mungkin akan robek karena tawa.



1 comment:

Anonymous said...

Tonni melangkah maju, berbisik: "Kakek, apa yang kau lihat?"
"Kakek melihat suheng sedang mentranslet lanjutannya..."

Terima kasih suheng atas jerih payahnya, lanjut!!!!