Tuesday, June 24, 2014

“ PIJAT BU SITI “



Ini beneran Bu Siti, bukan bu siti istri gw, itu mah bu Indri.
Dan ini bukan cerita pijat mesum, yang bikin orang2 nyasar ke blog ini, seperti postingan yang ini .

Bu Siti yang ini sudah terkenal didunia pijat memijat dengan mengambil spesialis patah tulang.
Tempat praktek sekaligus rumahnya gampang banget ditemukan, gak perlu pake Google map.
Bangunan tempat prakteknya luas terletak persis disebelah Perumahan Mega Residence. Kalo dari jalan raya semarang ungaran, tinggal belok kiri didepan Makodam Watugong, sehabis jembatan penyeberangan tepatnya.
Dijamin gak bakal nyasar. 
Tapi kalo maksa...  Ayo katakan peta.... KATAKAN PETA...

Kali ini bukan gw yg jadi pemeran penderita di kisah ini, tapi adek gw.
Minggu kemaren dia jatuh di jalan S Parman, didepan Patung Sukarno Hatta.
Sampe lama gak ada yg nolongin.
Yang lewat pada cuek.
Patungnya juga.

Tapi Akhirnya sampe juga dia di Pudak payung.
Berdarah-darah, dan awalnya nyante….cuman dikasih betadi## ama parem aja.
Nah baru kerasa gak beres di pundak kiri ama siku keesokan harinya.
Malemnya dipijit deh ama Pak Gondrong [ini pemeran pembantu], meski rambutnya gak gondrong, dan cuma se-iprit yg dikuncir dibelakang.
Berhubung ini cerita soal Bu Siti, detail soal pijit Pak Gondrong gak bakalan gw share.
Intinya dialah yg menyarankan utk ke Bu Siti, setelah mendeteksi bahwa tulang siku adek gw sedikit geser.
Dia cuman spesialis urat dan otot katanya, dan cerita dari adek gw, setiap bagian tubuh yg dipegang Pak Gondrong terasa panas.
Gak tahu si pak gondrong pake tenaga dalam, tenaga listrik ato tenaga matahari. [semoga gw gak kualat ngomong kayak gini…aamiin]
Nah besok paginya gw anterin deh ke tempat Bu Siti.
Bu Siti ini buka praktek dari pagi sampai selesai, jam 11 malempun dilayanin.
Jam 8 Pagi gw sampe, lepas sandal, dan daftar dulu.
Adek gw duduk diruang tunggu yg segede balai kelurahan, gw daftar diruang pendaftaran.
Nah ini dia tempat daftarnya


Mentok belok kiri, kalo beruntung, ketemu sama mbak2 cantik berjilbab, suaranya merdu, lembut, sampai sampai gw musti nanya 2 kali berapa biaya daftarnya.
Iya….daftarnya bayar dua ribu.
Gw dapet no 9, dan pasien no 2 sudah masuk keruang periksa.
Ketahuan karena Nomer antrian digantung diatas pintu kamar periksa

Sambil nunggu, gw ngobrol2 ama Ibu2 disebelah yg ternyata juga bermasalah dengan sikunya, dan dapet info dari dia, kalo dia tiap minggu periksa ke bu siti.
Setiap kunjungan dia bayar 50rb untuk pijatnya, belum termasuk obat.
Yang namanya patah tulang emang nggak bisa sekali jadi.
Dilurusin, di papan, pulang. Sebulan normal lagi.

Enak kalo itu mah,
Gw dulu pernah jatuh dari pohon sawo, patah pergelangan tangan, butuh berbulan2 untuk sembuh.
Musti melewati berminggu2 penuh penyiksaan bersama tukang pijitnya.
Nyerinya minta ampun. Gw sampe melolong2. Ditarik2, dipapan, diiket, sadomasokis banget pokoknya.

Nah di Bu Siti ini, konon katanya nggak berasa sakit.
Konon….karna gw ngga ngerasain sendiri.
Ini cuman cerita ibu2 tadi dan juga adek gw nanti.
Nah ternyata adek gw bayar 95 ribu untuk pijat dan penyangga/bantalan bahu, dan ngga pake obat.
Dan  itupun gak disuruh balik lagi untuk treatmen selanjutnya.
Bayarnya juga di tempat pendaftaran tadi, dan dia ternyata gak seberuntung gw, ketemu dengan mbak2 cantik.
Dia ketemu sama kembarannya Bu Siti… eh sodaranya kale, soalnya wajahnya mirip :P
Jadi masalah tarif emang bisa berbeda-beda, tergantung parah tidaknya.
Sekian dan terimakasih.

Lah serunya dimana?
Maaf, ini memang bukan cerita buat seru2an… ini cerita informatif.
Gara-garanya sebelum pijat, gw browsing2 soal bu siti, dan tidak menemukan info2 soal jam praktek, tarif, prosedur dll.
Semoga postingan ini berguna, dan bila iya, gw juga menyediakan kotak infak dipojok paling bawah blog ini.
Silahkan diklik… ingat bila tangan kanan ngeklik, tangan kiri gak perlu tahu ;)

Monday, June 16, 2014

BALI, @HOME, 1a

Kejadiannya udah lama banget,
hampir kadaluarsa, tiba tiba aja pengen ngepost, daripada gak ada yg baru diblog ini... :D
Mulai yee..
April lalu kita sekantor ke bali [sekedar pengingat, budget dari pusat dijatah 2jt per orang]
jadilah kita muter2 nyari harga tiket paling murah, hotel paling murah, nyewa mobil sendiri, arrange jadwal, destinasi, booking game dll sendiri.
Alhasil kita berangkat dari Yogya, semarang-yogya kita booking travel di rute itu, berangkat dari semarang jam 1 malem, buat ngejar pesawat pagi ke denpasar
Terlantarlah kita di bandara pagi2 buta....
yak..itu diatas,....meski subuh2, ngga mandi tapi tetep ganteng....

Sarapannya disini


Rada mahal, namanya juga dibandara,
Nasi gudegnya 38 rebuan, bakso jumbo 30rb
tapi kita beli paket...
milih yg murah :D

nasi Gudeg tanpa ayam, pake telor doang :P
Tapi minimal udah ngisi perut... dan sapa yg tahu, ternyata pesawat delay satu setengah jam
Coba 2 jam, dapat refund kita ...hehe

Skip2...ga ada yg penting pas nunggu sampai landing di Ngurah Rai
kecuali ninggalin pipis disetiap toilet bandara.
Akhirnya..... nyampe juga di bali

Satu kantor yg cuman terdiri 14 biji orang, dijemput pake 4 mobil.
1 ELF bokingan kita, dan 3 mobil dari watersport tanjung benoa... VVIP beneran
Nih buktinya kita dijemput pake mobil di bali, dan bukan odong2

Nyampe di tanjung benoa.... langsung tancap gas ke..... MASJID
Jumatan dulu bro... di Masjid Jami' Mujahidin, lumayan deket dari lokasi, cuman kita manfaatin ELF Bokingan karna takut nyasar.
review masjidnya :
ga nyadar aja kalo tuh masjid tingkat 2, soalnya begitu abis ambil wudhu, masuk ke masjid, yg ada cuman korden panjang nutupin dinding ama LCD nangkring diatasnya.

Bayangan gw, ni masjid canggih bener, Imam di balik korden, di tampilkan secara live streaming ke jamaah.
Sempet mikir2, apa kayak gini model masjid di Bali.
Dan ketakjuban gw baru terjawab setelah muadzin mulai teriak2 supaya jamaah naek ke lantai atas, karna masih banyak tempat kosong disana..
Beeuh....ternyata oh ternyata, imamnya ada dilantai 2.

Kembali ke tanjung benoa, mulailah game sesuai pilihan masing2, yg seawalker, parasailing, banana boat, jetski mulai dibagi2
nih tim gw pas banana boat
Ga usah gw tampilin yg pas lagi parasailing ato game lainnya, mubadzir... cuman keliatan siluet ama kaki gw pas ongkang2 doang.
Yang pasti....Seru....gamenya

Giliran berikutnya ke pulau penyu, disepanjang perjalanan kita sempet ngasih makan ikan, ngliat terumbu karang, dan di pulau penyu sempet selfie juga ama batman


Hari pertama berakhir dengan Ngejar Sunset di Jimbaran
dan pasti foto2 juga
buanyak....
tapi maaf...ga semua bisa ditampilin disini
lagian... agent shield harus segera bertugas....

jadi, sementara segini dulu
meski judulnya ada 1a, tapi blom tentu juga ada 1b, c,d, 2 dst
orang nulis ini aja penuh perjuangan.....
feel-nya udah ilang
sorry..



Wednesday, April 02, 2014

Testing

Ini mencoba
Tak usah dibaca
Ngecek aja

Lagian kangen juga
Udah lama gak kesini

Tuesday, September 17, 2013

Let's Rock the World Girl !!!

WELCOME TO THE "FAM"
15 SEPT 2013
2'75 48
01'03
Feiyaz Alhena Maharsi


Thursday, July 04, 2013

PESAN TREN

Liburan sekolah sebaiknya diisi dengan apa?
woh...itu pertanyaan yg benar untuk judul diatas.
artinya pesan tren adalah jawabannya, dan kalimat pertama tadi adalah pertanyaannya.
paham?
ngga??
ahh sudahlah...

Si Danish ngikut pesantren kilat di umur kurang dari 6 tahun.
Sepulang dari rumah neneknya, setelah seminggu full ngabisin liburan disana
Bangga dong punya anak mandiri, mau ikut pesantren dan udah brani nginep meski cuman 2 malem, senin sampe rabu. Senengnya lagi, itu pondok pesantren ada deket rumah.
Bandingin ama bokapnya yg pertama kali ikut pesantren kilat di kelas 2 SMA, itu aja sebagai hukuman gara2 bolos berjamaah ama temen2 sekelas.
Alhasil hampir semua anak cowo satu kelas, ngikut pesantren kilat semua.
Jadinya ikutan pesantren gara gara terpaksa.

Harapannya, jelas jadi tambah mandiri, tambah bisa bersosialisasi, tambah ilmu agamanya, tambah pengalaman, punya moment yg diingat, betapa menyenangkannya belajar ilmu agama.
Bandingin ama bokapnya saat ikut pesantren kilat yang juga nambah pengalaman baru, ilmu baru, yaitu ngerokok.
Rokok ringan putihan, rokok pertama dan alhamdulilah gak kecanduan :P
dan moment yg diingat  adalah menikmati kerasnya tidur diatas meja kelas plus rebutan nasi bungkus.
ugh...

Malem pertama ditinggal Danish, bapaknya yg nggak  tenang, abis magrib udah siap2 nengokin dia.
eeee...baru sampe depan rumah, danish udah pulang sambil nenteng rukuh.

" Ayah kok nggak njemput sih?"

-LOH kan nginep?

" Nggak mau ah kalo nginep...."

-LOH kenapa?

" aku malu kalo nanti bobok disana ngompol!"

-LOH kamu kan udah nggak ngompol??

" weee aku kemaren ngompol 2 kali ditempat nenek...."

-LOH......$#%?!


Ya kita lah yg musti maklum, anak seusia itu baaanyaaak alesannya, anak tetanggapun beralasan, dipondok nggak ada AC nya...$#?%!
at least alesannya masuk akal heheheee...
Dan akhirnya Danish nggak mau tidur dipondok, cuman ngikut kegiatan pagi siang dan.... makannya saja. tipikal!

Yah smoga saja dia ada moment indah yg dikenang, bahwa pondok pesantren itu menyenangkan.
ini dia skrinsut saat pembekalan
yak ..itu danish yg tangannya dilipet kebelakang

pic fm Group Whatsapp GPI ;)
tks ust Ahmad Y