Thursday, November 29, 2012

“Zhu Xian Indonesia - Part V - Chapter 6 - Fox Spirit Bag. A “

 
Bagian 5 Bab 6  Roh Rubah A

Shaw Danon terkejut. Dia tidak pernah berharap untuk bertemu dengannya lagi secepat ini. Dia ingin menolak untuk mengakuinya, tapi setelah semua yg terjadi, melalui pengalaman hidup mati bersama-sama di Forsaken Abyss Gua Blooddrop  telah memberi dia sedikit rasa. Ia hanya bisa tersenyum malu: "Kenapa kau datang ke sini?"

Onara melihat Shaw Danon bertindak sedikit aneh, ia bertanya: "Xiao Fan, siapa orang ini?"

Shaw Danon berseru: "Dia ......." Lalu ia menyadari jika orang lain mengetahui identitas Bilu, ditambah hubungannya dengan Bilu, itu akan menjadi masalah besar. Dia menarik kembali kata-kata dari mulutnya.

Onara bingung kenapa Shaw Danon berhenti, Bilu tersenyum, mengatakan: "Jangan tanyakan padanya, kami hanya bertemu untuk waktu yang singkat, hanya pernah sekali melihat satu sama lain , dia tidak tahu apa-apa tentang aku."

Onara paham, tapi melihat wajah Shaw Danon, dia tiba-tiba tersenyum aneh, dan berbisik di telinga Shaw Danon : " Saudara Zhang, saya melihat ekspresi Anda yang aneh, apakah Anda menyukai wanita ini"

Shaw Danon terkejut, wajahnya segera berbalik pucat, cepat dia berkata: "Anda jangan bicara yang tidak masuk akal seperti ini, aku...aku tidak memiliki hubungan dengan dia!"

Bilu menatapnya penuh dengan senyum, tapi setelah mendengar apa yang Shaw Danon katakan, wajahnya gelap, mendengus, dan tertawa dingin: "Benar, mengapa saya memiliki hubungan dengan Mahluk kotor yg tak tahu malu ini? "

Semua orang kaget. Mereka memikirkan wajah terkejut dan gembira ketika bilu melihat Shaw Danon, dan sekarang berbalik lebih cepat daripada membalik buku, ditambah ucapan "tak tahu malu dan kotor" dalam kata-katanya, semua orang menatap Shaw Danon dengan tatapan aneh.

Shaw Danon sangat malu, tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Tapi dari mata siapa pun, mereka mungkin akan berpikir itu hanya argumen antara sepasang kekasih. Semua orang tersenyum.

Onara menatap langit, mengatakan kepada Shaw Danon: "Saudara Zhang, waktu semakin larut, kita harus pergi."

Shaw Danon sangat bersemangat untuk meninggalkan situasi yang memalukan itu. Dia dengan cepat menjawab, tapi saat ia berbicara, Bilu tiba-tiba berteriak: "Penipu Tua, tetap disitu"

Mereka berbalik dan menemukan Tanis Ka dan Tonni mencoba menyelinap pergi, tetapi mereka dipergoki oleh Bilu. Bunga Giok Putih di tangan Bilu bersinar dengan cahaya putihnya lagi. Energi dingin naik, Shaw Danon terkejut dan segera berhenti berjalan, kemudian mengatakan: "Tunggu, tunggu. Bagaimana mereka menyinggungmu?."

Bilu memelototi Shaw Danon, tampak seperti dia masih marah, dan berkata dingin: "Ini bukan urusan Anda!"

Shaw Danon tertampar tepat di wajahnya, ia menjadi sedikit suram. Tapi Tanis Ka pernah menderita karena  Bilu, sekarang ada seseorang yang bersedia untuk berdiri  membelanya, bagaimana bisa ia membiarkannya pergi. Dia cepat berkata:.. "Tuan muda, Anda perlu menyelamatkan saya. Ketika saya berada di kota kecil, saya memberi wanita ini ramalan untuk kebaikan, tapi dia mengabaikan kebenaran. Ketika hal itu tidak sama dengan keinginannya, ia mulai menggunakan kekerasan pada kami ..... "

Bilu berkata dengan marah: "Bohong, Anda penipu tua, mengisi mulut penuh dengan kebohongan, menipu uang dari orang-orang, dan sekarang Anda memfitnah saya, ok Anda sendiri yg menantang!"

Kemudian ia menggerakkan tangannya, cahaya putih bunga giok mencerah, menyinari sekitarnya seperti pagi hari. Melihat dia akan menyerang, Shaw Danon mengatakan terburu-buru: "Bilu, tunggu."

Tapi Bilu seperti tidak mendengarnya, sedetik kemudian, Bunga Giok meninggalkan tangannya, berkedip di udara. Setelah suara lembut, hanya dalam sekejap, cahaya putih terang telah menyebabkan bulan dan bintang-bintang kehilangan warna mereka. Langit dipenuhi dengan kelopak cerah dan bersinar dengan aroma yang kuat menusuk hidung.

Ini adalah pemandangan yang sangat jarang, namun di mata Tanis Ka, itu seperti melihat hantu. Wajahnya kehilangan warna, dia langsung menyambar Tonni dan berlari sementara tangan kanannya merogoh baju, mengeluarkan kertas kuning kecil. Itu tampak sangat mirip dengan jimat Tao yang digunakan untuk menangkap hantu.

Shaw Danon tahu kekuatan esper Bilu, dan Tanis Ka di sisi lain tampak seperti tidak tahu kultivasi apapun, Shaw Danon melangkah maju dan berdiri di depan Tanis Ka, memanggil tongkat api di depannya dan membantu Tanis Ka untuk memblokir putaran ini .

Bilu mengerutkan kening saat ia melihat Shaw Danon tiba-tiba datang. Senyum melintas di wajahnya, bunga-bunga di langit tiba-tiba berhenti di udara, menari dibelakang Shaw Danon. Wajahnya tetap tegas, berkata dingin: "Apa yang kamu lakukan?"

Shaw Danon meliriknya, hatinya sedikit takut, sambil bergumam: "Mereka tidak bisa kultivasi, mengapa Anda mempersulit mereka, bisakah Anda membiarkan mereka pergi?"

Bilu mendengus, melambaikan tangannya. Bunga-bunga di langit tiba-tiba terbang kembali dan direformasi menjadi sebuah bunga putih di bawah cahaya dari bulan dan bintang-bintang, kembali ke tangannya: "Mengapa tidak kau tanyakan kepadanya apa yang terjadi"

Shaw Danon juga bertanya-tanya, dia berbalik dan mulai bertanya pada Tanis Ka. Pada awalnya Tanis Ka masih berusaha untuk menutupi kebenaran, namun Bilu terus menginterupsi di bagian penting. Dengan cara itu, Shaw Danon dan Onara mengerti apa yang terjadi: setelah Tanis Ka berhasil mendapatkan uang dari wanita gemuk yang kaya raya, dengan hati serakah, dan melihat pakaian Bilu yang mahal, dia pergi kepadanya tanpa peduli akan mata Tonni yang mencoba memberi sinyal kepadanya untuk berhenti.

Tapi Bilu sangat cerdas dan tidak bisa dibandingkan dengan orang biasa, bagaimana ia bisa tertipu begitu mudah. Pada awalnya, Tonni benar dengan masa lalu Bilu itu. Tapi Bilu terus bertanya, Tonni tidak bisa memberitahu Tanis Ka secara langsung, sehingga Tanis Ka mulai membual dan segera saja menunjukkan cacatnya. Bilu berbalik marah dan hendak memberi dua penipu itu pelajaran.

Tanis Ka menyadari bahwa ia berada dalam kesulitan besar. Dia tidak tahu apa-apa tentang kultivasi, tapi dia masih punya beberapa ilmu simpanan yang diturunkan dari Guru Jadeon, yang mencakup Art of Earth Sinking. Dia menggunakannya untuk melarikan diri. Tapi keterampilan tidak cukup baik, tidak dapat mengontrol arah, kebetulan mendarat di dekat Shaw Danon dan Onara.

Bilu tidak menyangka orang tua itu akan melakukannya, tapi dia adalah putri satu-satunya Vim Archlord, sedikit trik tersebut tidak bisa mengganggu dirinya. Dengan hanya satu mantra, ia segera menemukan lokasi orang tua itu, kemudian menyusulnya dalam sekejap mata.

Shaw Danon terkejut untuk beberapa saat, menatap Tanis Ka, dan mengatakan: " Jadi masa depan berbahaya yang Anda katakan kepada saya pagi ini adalah palsu"

Tanis Ka memutar matanya, sebelum ia mendapat kesempatan untuk berbicara, Bilu sudah tertawa: "Jadi Anda juga jatuh ke dalam perangkapnya!"

Tawa ini segera melumerkan wajah dinginnya. Shaw Danon sangat malu. Dia berpikir bahwa membantu Tanis Ka sangatlah tidak layak, dan ia malu di depan Bilu. Dia meluruskan wajahnya dan berjalan pergi.

Tanis Ka terkejut dan hatinya mengeluh. Onara melihat situasi memalukan itu, ia mengingatkan Shaw Danon: "Saudara Zhang, kita harus masuk ke sana, urusan ini penting."

Shaw Danon mengangguk, mengabaikan orang lain dan memasuki hutan dengan Onara. Bilu terkejut, bertanya: "Hutan ini diisi dengan energi jahat, apa yang akan kalian berdua lakukan?"

Shaw Danon menjawab: "Kami akan di sana untuk menyingkirkan iblis."

Lalu ia menarik Onara, memasuki hutan dengan cepat. Onara memutar kepalanya dan memandang Bilu dan orang tua itu, kemudian bergerak mengikuti Shaw Danon. Suasana berubah tenang mendadak.  Wajah Bilu membeku dan berbalik ke Tanis Ka. Tanis Ka segera mengangkat tangannya setinggi dada, siap untuk membela diri, tapi apakah dia bisa berhasil melakukan itu atau tidak adalah cerita lain.

Tanpa diduga, Bilu tidak menyerang. Merenung sejenak, ia bertanya Tanis Ka: "Apakah Anda tahu apa yang mereka lakukan di sana?"

Tuesday, November 27, 2012

“Zhu Xian Indonesia - Part V - Chapter 5 - Divination Bag. C “



update terbaru
Bagian 5 Bab 5 Ramalan C

Onara terkejut, matanya melebar, dan mengatakan: "Apa, kamu dari Jadeon ?"

Shaw Danon mengangguk: "Ya."

Mata Onara dipenuhi dengan kekaguman, kemudian mengatakan: "Ah, maaf maaf, Jadeon adalah faksi kultivasi papan atas hari ini, saya sudah mendengar seni menakjubkan Jadeon yang dikagumi oleh dunia. Untuk kekurang hormatan yang baru saja terjadi, maafkan saya...."

Shaw Danon tertegun, pikirannya senang bahwa klannya begitu dikenal di sini, dia tersenyum dan menjawab: "Mister Shi terlalu menyanjung saya. Mari kita masuk ke sana bersama-sama, sehingga kita dapat saling membantu saat kita mencoba menyingkirkan setan untuk rakyat banyak. "

Onara tertawa: "Baik."



Gua Dark Drake terletak di hutan sepuluh km sebelah utara dari Laguna Kolektif. Dalam perjalanan, Shaw Danon dan Onara telah terbiasa memanggil dengan nama masing-masing selama percakapan. Shaw Danon adalah orang yang jujur. Tubuh Onara begitu besar, tapi dia tidak kasar, tapi justru pasif, juga tipe orang yang jujur. Keduanya segera memanggil nama satu sama lain secara langsung.

Langit mulai gelap, dengan cahaya matahari bersinar lemah tersisa di tanah.

Shaw Danon melihat pepohonan semakin rimbun, mereka mungkin
segera akan tiba di hutan , ia berseru: "Saudara Shi."

Onara menjawab: "Apa?"

Shaw Danon mengatakan: "Pagi Hari ini aku melihatmu memanggil esper, Gada emas berduri dengan energi suci, dengan mantra yang tampak seperti milik Fuwa. Meskipun saya mendengar Fuwa tidak memiliki Gada berduri, tapi saya merasa bahwa itu adalah barang Fuwa,.. apa aku benar? "

Rasa kagum melintas di mata Onara, ia berkata: "Xiao Fan, Anda benar-benar pantas menjadi murid Jadeon, Anda tahu banyak."

Shaw Danon memerah.

Onara berbicara lagi: "Kami, Vajra memiliki jumlah orang sangat sedikit , biasanya hanya satu ahli waris per generasi. Tuanku Herald of Valor menemukan saya di sebuah desa kecil, terpencil. Dia mengatakan potensi keberanian saya hanya cocok untuk berlatih kultivasi Vajra nya. Dia... tetua pernah berkata bahwa suatu saat dalam waktu lampau, Vajra memiliki hubungan dengan Fuwa Tapi dengan jarak waktu yang begitu lama, tidak seorangpun yang ingat apa-apa.. Generasi berganti generasi, mantra itu menjadi sangat berbeda, tidak bisa dibandingkan dengan Skysong kultivasi Fuwa asli. "

Kemudian Onara berhenti, ia tersenyum: "Tuanku mengatakan, meskipun kultivasi saya tidak tinggi, juga tanpa tahu banyak ajaran Buddha, seperti juga kultivasi, kita tetap harus melakukan beberapa perbuatan baik. Jadi jika menemui setan, kita harus menyingkirkan mereka.. "

Shaw Danon semakin kagum, dan mengatakan: "Ah, tuanmu begitu bijak!"

Onara mengangguk: "Ya, tuanku sangat lurus."

Shaw Danon tersenyum diam-diam, tapi kemudian anehnya ia ingat percakapan antara dirinya dan Wan Ren Wang. Dia diam-diam berpikir: Jika master Onara tahu esper yang saya gunakan juga merupakan objek jahat, dia mungkin tidak akan membiarkan muridnya melakukan perjalanan dengan saya?

Dan juga, para tetua di Jadeon pasti akan sangat membenci obyek jahat!

Dan kemudian, bagaimana dengan dirinya yang menggunakan obyek yang jahat?

Apakah aku sudah menjadi orang jahat ........

Shaw Danon berubah diam. Onara berasumsi Shaw Danon sedang menambah kewaspadaan karena mereka semakin dekat ke Gua Dark Drake. Dia tidak keberatan. Dia juga mengawasi sekitarnya, siap untuk bertempur dengan setan.

Langit, akhirnya gelap.

Ketika bintang pertama bangkit dari tepi langit, keduanya tiba di luar hutan.

Onara mengambil napas dalam-dalam, mengatakan kepada Shaw Danon: "Saya mendengar kepala mengatakan: Gua  Dark Drake  berada di dalam hutan, gua ini kaya akan batu hitam. Di masa lalu, penduduk setempat sering datang ke sini dan menggunakan batu hitam untuk memperbaiki jalan. Tentu saja mereka tidak bisa pergi ke sini sekarang. Gua ini tak terduga dalamnya, kita perlu berhati-hati. "

Shaw Danon mengangguk, berpikir: Tidak peduli seberapa dalam itu, itu tidak akan lebih dalam dari Forsaken Abyss dalam gunung Kongsang Mountain Gua Fangs. Keduanya mempersiapkan diri, hanya beberapa saat ketika mereka hendak melangkah ke tempat yang berbahaya, tiba-tiba, sekitar sepuluh meter jauhnya dari mereka, ada teriakan panik:

"Aduh!"

Mereka terkejut dan berpaling kearah suara itu. Shaw Danon sangat terkejut. Ada dua orang berjalan ke arah mereka dari kanan, mereka adalah salah satu yang memberinya ramalan siang hari tadi. Gadis kecil itu masih baik-baik saja, tapi orang tua itu terengah-engah, jelas tidak terlihat anggun berwibawa.


Shaw Danon berhenti di depan mereka, mengatakan: "Apa yang terjadi dengan kalian berdua"

Tanis Ka sedang terburu-buru dan tiba-tiba melihat seseorang muncul di hadapannya. Dia terkejut. Tapi kemudian ia menyadari itu adalah anak kecil
konyol yang tadi ditemui, jadi dia merasa lega. Dia menoleh dan melihat jalanan sepi, tidak ada tanda-tanda orang. Dia mengembuskan napas panjang, menghentikan kecepatannya, dan mengatakan pada cucunya Tonni: ". Tonni, berhentilah sekarang, tampaknya orang tadi tidak mengikuti kita lagi"

Tonni terengah-engah, tapi tangannya masih memegang sebuah lollipop. Sepertinya dia benar-benar mencintai hal2 yang manis. Setelah dia mendengar apa yang Tanis Ka katakan, dia berhenti berjalan setelah beberapa saat, dengan masih terengah-engah.

Onara tiba sebelah Shaw Danon, melihat orang tua dan muda seperti anjing tanpa rumah, ia bertanya: "Ada Apa ini?"

Shaw Danon juga memiliki pertanyaan yang sama. Tapi sebelum ia berbicara, Tonni sudah mengeluh keras:. "Ini semua karena kakek, menipu wanita gemuk tidak cukup, dan masih pergi ke wanita muda, saya sudah melihat bahwa dia sangat pintar, Anda pikir kita bisa mengelabui dia? "

Tanis Ka berkata dengan marah: "Kau tidak mengatakan padaku lebih dulu, itu membuat saya,  ditampar oleh wanita itu. Ini masih terasa sakit sampai sekarang. Jika bukan karena saya memiliki Art rahasia nenek moyang dari perut bumi, kita sudah .... ... "

Sebelum dia bisa menyelesaikan, ada teriakan yang jelas tiba-tiba datang dari langit malam: "Penipu tua, mari kita lihat kemana Anda bisa pergi!"

Semua orang terkejut. Seberkas cahaya putih menyerang ke Tanis Ka dari langit dengan kecepatan cahaya. Tanis Ka tidak tahu kultivasi apapun, dan karena ia tidak siap, ia tidak punya waktu untuk menggunakan trik. Dia akan segera terkena cahaya putih.

Shaw Danon tidak bisa mengabaikan hal itu, karena mereka pernah saling mengenal sedikit, dan juga situasinya mengerikan. Meskipun dari apa yang mereka katakan, ia merasa ia juga tertipu oleh mereka, tetapi pada saat ini dia tidak banyak peduli . Dia melambaikan tangan, tongkat api terbang keluar dan memblokir serangan untuk Tanis Ka.

"Bang", suaranya keras. Cahaya putih terblokir. Suara wanita terkejut memenuhi udara. Setelah cahaya putih menghilang, seorang wanita mendarat di tanah di depan mereka.

Setelah itu, Shaw Danon tertegun. Wanita itu mengenakan gaun hijau mengombak, lonceng emas kecil menggantung di pinggangnya, membuat deringan dengan jelas, Sebuah bunga putih giok terlihat diantara jari-jarinya. Pada saat itu, wajahnya tersenyum. Dia tidak lagi melihat orang tua, namun sepasang mata cerah nya sedang melihat Shaw Danon, dia tertawa lembut: "Benar benar kebetulan, Shaw Danon."

Siapa lagi kalau bukan  gadis Felkin - Bilu?

Monday, November 26, 2012

“Zhu Xian Indonesia - Part V - Chapter 5 - Divination Bag. B “



Bagian 5 Bab 5 Ramalan B

Tonni mendengus: "Saya tidak bisa melihat bagaimana buku-buku yang mudah itu dibilang sulit. Jelas bahwa kakek yang tidak bekerja keras di masa lalu, namun Anda masih punya muka untuk membicarakannya.."

Yang sebenarnya berbakat adalah Tonni. Dia membaca sedikit tentang Nasib Shaw Danon, dan diam-diam mengatakan kepada kakeknya ketika ada kesempatan.

Orang tua itu jelas sangat menyayangi cucunya ini. Dia tidak peduli tentang apa yang dia katakan, dia tersenyum: "Jangan meremehkan buku yang kakek beri padamu. 'Mingli Jiu Suan' dan 'Yu Zhu Xiang Xue." diturunkan oleh leluhur kita Jadeon. Itu berarti Anda berbakat di ramalan. Jika itu adalah orang lain, ho ho, saya misalnya, saya tidak tahu apa yang dimaksud buku ini bahkan sampai seumur hidup saya. "

Tonni mengutuk, berbalik dan melihat Shaw Danon sudah pergi. Dia berbalik dan berkata: "Kamu mengatakan bahwa masa depannya penuh dengan bahaya, apa maksudnya?"

Orang tua itu tertawa: "Tentu saja aku berbohong kepadanya. Tapi apa yang Anda lihat dari dia, apa dia benar-benar dalam bencana?."

Tonni menggelengkan kepalanya: "Saya hanya bisa membaca 'Peruntungan masa lalu',  untuk 'Peruntungan Masa Depan" Saya hanya tahu sedikit, tidak terlalu yakin tentang hal itu "!

Orang tua mengangguk: "Benar, 'Peruntungan masa lalu' adalah tetap, tidak dapat diubah, tentu mudah, Peruntungan Masa Depan adalah variabel yang tidak diketahui dan tidak tetap di masa depan, itu adalah tingkat tertinggi dari ramalan, nggak mungkin itu bisa jadi mudah. "

Tonni mengangkat bahu, mengikuti kakeknya berjalan , dan mengatakan: "Tapi dari apa yang saya lihat, Nasib orang itu sangat membingungkan, hidupnya kacau balau dan disebut "Chaos Life", suatu hal yang paling sulit untuk diprediksi dalam buku ramalan. Kehidupan ini cukup langka.."

"Tidak perlu repot-repot dengan dia, kita tetap saja mendapatkan uangnya.  Ayo,. Kakek ajak kamu untuk makan ......"

"Oh ...... benar, kakek, Anda menyebutkan tentang Master Jadeon. Anda selalu mengatakan nenek moyang kita berasal dari Jadeon, mengapa kau tidak pergi ke sana dan memberitahu mereka. Dengan posisi yang dipegang Jadeon  saat ini,. Dan usia Anda, tidakkah Kakek ingin memiliki makanan yang baik dan apa pun yang kakek inginkan terpenuhi? "

"Hush ......" Orang tua terkejut, memandang sekeliling dan melihat tidak ada yang mendengar mereka, ia lega, dan berbisik: "Apa seorang gadis kecil seperti kamu tahu? Jadeon adalah faksi kultivasi terbaik dunia, yang kita tahu hanyalah ramalan dari Guru Jadeon. Jika kita pergi ke sana tanpa berpikir, mereka mungkin akan berpikir kita penipu dan memenjarakan kita selama  beberapa ratus tahun. Dan selain itu.... "

Ia tersenyum, dengan cara agung seperti ketika ia sedang berbicara dengan Shaw Danon : ". aku... Tanis Ka bukanlah tipe orang yang butuh disanjung tinggi tinggi"

Tonni terkejut, dan berkata gembira: Kakek, tidak menyangka Anda memiliki moral luar biasa, ini benar-benar ....... "

"Ah!"

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, mata Tanis Ka cerah, ia melangkah maju dan menghentikan seorang wanita gemuk yang kelihatan kaya, dan mengatakan dengan sungguh-sungguh: "Madam, saya melihat Anda memiliki awan gelap di atas kepala Anda, aura Anda berwarna hitam, kematian di wajah Anda, sesuatu yang bencana akan terjadi! Bagaimana kalau anda membiarkan saya untuk memberikan ramalan, bagaimana? "

Tonni itu tertegun, tapi kakeknya terus melihat dirinya, sehingga apa yang dia bisa lakukan hanyalah berpura-pura menjadi naif dan lucu, hati-hati memeriksa wajah perempuan itu, yang penuh lemak itu.



Shaw Danon berjalan di seberang jalan, tanpa disadari ia telah meninggalkan kota kecil. Dia  tertunda saat ia berada di kota, juga dengan hal hal dalam pikirannya, Shaw Danon menemukan hari sudah senja .

Matahari bersinar di sudut miring, ditandai langit malam dengan api merah terang, juga tarikan bayangannya. Itu sudah malam, setiap penduduk telah kembali ke rumah. Tak ada seorang pun keluar, hanya dia ada di sana, kesepian.

Dia menatap bayangannya sendiri, hatinya merasa frustrasi.

Dari apa yang ia dengar dari Wan Ren Wang, semua fraksi lurus dikirim ke Laut Timur, Billows. Dia bisa menebak tuannya Tian Bolis mungkin akan berada di sana. Dia ingin reuni dengan mereka, tapi hari ini ia bertemu dengan seorang " tua abadi" yang menyuruhnya untuk tidak pergi ke sana. Tapi jika dia kembali ke Jadeon dan menemukan tidak ada seorangpun disana, apa yang harus dia lakukan?

Sejak saat ia lolos dari Forsaken Abyss Gunung Kongsang, ia berharap bisa melihat tuannya sesegera mungkin untuk memberitahu mereka bahwa ia selamat. Tapi hari ini dengan banyak hal dalam pikirannya, ia melambat. Tapi hari ini seseorang menyuruhnya untuk kembali, ia tidak bisa membuat keputusan.

Ketika ia dalam ketidakpastian, tiba-tiba langkah-langkah kaki datang dari belakangnya. Dia berbalik dan melihat itu adalah si pria besar Onara . Ia telah meninggalkan kota kecil.

Ketika ia mendekat, dia berhenti, melirik Shaw Danon, kemudian mengabaikannya. Dia menatap matahari terbenam di barat, bergumam pada dirinya sendiri: "Di mana matahari berada adalah barat, uhm, Bapa kepala mengatakan Gua Dark Drake jaraknya sepuluh mil ke utara. Seharusnya demikian...." Ketika ia menemukan arah yang benar, ia mulai berjalan ke arah itu.

Shaw Danon mendengarnya, kemudian berteriak: "Onara ...... prajurit Onara, Anda akan Gua Dark Drake ?"

Onara kaget, berhenti dan berbalik melihat Shaw Danon dan mengatakan: " Benar, siapa kau?"

Pikiran shaw Danon berpacu, ia berpikir: Karena saya tidak bisa pergi ke timur, mengapa tidak pergi menemui iblis dengan pria ini. Bila guru bertanya tentang hal itu, saya melakukan perbuatan baik, lebih mudah ketika berbicara tentang hal itu di depan tuannya.

Setelah ia membuat keputusan, dia tersenyum: "Saya juga seorang kultivator, saya melihat segalanya dengan jelas saat di dalam Laguna Kolektif, saya berencana untuk pergi dengan Anda, tapi ada beberapa urusan yang menyebabkan keterlambatan. Tapi untungnya aku sampai di sini tepat waktu,.. apakah Tuan bersedia untuk pergi dengan saya? "

Onara memeriksa Shaw Danon, mengatakan dengan suara dalam: "Ini bukan untuk bersenang-senang, ada banyak bahaya. Saya melihat usia Anda belum dewasa, dari faksi mana anda berasal?."

Shaw Danon terkejut. Usia Onara tidak tua juga, dan dengan kejujuran alaminya, dilihat  secara sederhana , Shaw Danon tidak menyangka dia mampu mengatakan hal seperti itu. Dia tersenyum: "Aku berada di bawah Kepala Jadeon Puncak Bambu  Tian Bolis, Tingkat kultivasi masih dasar, saya masih sangat membutuhkan bantuan anda tuan Shi.."

Saturday, November 24, 2012

“Zhu Xian Indonesia - Part V - Chapter 5 - Divination Bag. A “




Bagian 5 Bab 5 Ramalan A

Akhirnya setelah membersihkan kotoran dari kakinya, Shaw Danon berbalik dan melihat gadis kecil sudah pergi ke orang tua dan berbisik kepadanya tentang sesuatu. Orang tua itupun mengangguk dan tersenyum.

Shaw Danon tersipu, mungkin mereka sedang menertawakannya. Setelah ragu-ragu, ia pergi kearah mereka, dan mengatakan: "tetua, kau bilang aku dalam bahaya besar, apa artinya?"

Orang tua itu memicingkan matanya, tersenyum: "Tuan muda, meskipun pusat dahi Anda cukup gemuk, pipi Anda sedikit tipis, mungkin tidak dari keluarga kaya, kan?"

Shaw Danon lebih percaya sekarang, dia mengangguk: "Tetua benar, saya lahir di sebuah peternakan"

Kemudian Orang tua itu tersenyum, dengan lembut mengibaskan jubahnya, dan berkata biasa: "Saya melihat alis Anda cukup tebal, lurus dan tinggi, tapi di ujung kanan ada tahi lalat kecil. Ini menunjukkan, saya kawatir, orang tua Anda mungkin sudah meninggal.. ? "

Shaw Danon terkejut, ia semakin percaya padanya, dia mengangguk: "Tetua Anda memiliki mata tajam, orang tua saya meninggal ketika saya masih kecil."

Orang tua itu berkata: "Mengapa Anda tidak mengeluarkan tangan Anda dan biarkan aku melihatnya, Tuan muda?"

Shaw Danon sudah cukup percaya pada orang tua. Dia mengulurkan tangannya. Ketika orang tua itu memeriksa dengan senyum di wajahnya. Gadis kecil tiba-tiba keluar, meraih tangan Shaw Danon. Shaw Danon terkejut. Gadis kecil itu memeriksa tangannya seperti kakeknya, kemudian dia tertawa dan lari, meninggalkan beberapa kristal gula yang lengket . Rasanya benar-benar tidak menyenangkan.

Shaw Danon tertegun, tapi ia tidak bisa berteriak pada anak kecil. Dia hanya bisa meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia kurang beruntung. Orang tua menyerahkan saputangan, lalu tersenyum: "Cucuku nakal, jangan marah padanya."

Shaw Danon tersenyum getir, kemudian digunakan sapu tangan untuk membersihkannya tangannya. Ketika ia mengangkat kepalanya, ia melihat orang tua sedang mengobrol dengan cucunya lagi, ia bertanya-tanya apa yang sedang mereka bicarakan.

Orang tua itu melihat mata Shaw Danon, ia tersenyum: "Oke, biarkan aku melihat telapak tuan muda?"

Shaw Danon mengulurkan tangannya, sementara matanya tertuju pada gadis kecil, takut dia akan main-main lagi. Kali ini gadis kecil itu sangat tenang, dia hanya cekikikan. Shaw Danon, bertanya-tanya apa yang dia tertawakan?

Setelah beberapa saat, warna wajah orang tua itu berubah, "Ya Tuhan."

Shaw Danon terkejut, bertanya: "Apa itu?"

Orang tua tidak banyak bicara, ia menunjuk ke telapak Shaw Danon, mengatakan: " Tuan Muda, apakah Anda melihat garis hidup Anda"

Shaw Danon meliriknya, tidak tahu apa arti tentang hal itu, katanya dengan bingung: "Apa?"

Orang tua itu berkata dengan sungguh-sungguh:... "Saya melihat garis hidup Anda sangat berbeda dengan orang normal. Pada awalnya, sudah ada jarak yang besar. Itu berarti ada bencana mengerikan ketika Anda masih muda, itu begitu mengerikan, sebagian besar Anda keluarga dan teman-teman yang terlibat di dalamnya, hanya ada peluang tipis untuk bertahan hidup. Tampaknya orang tua Anda meninggal saat bencana itu.! "

Hati shaw Danon kecut, sekarang ia percaya orang tua itu sepenuhnya. Dia berkata sedih: "Tetua Anda--Anda adalah seorang dewa hidup, Anda sangat benar.."

Kemudian orang tua itu menghela napas, lalu berkata:. "Awalnya, Anda tidak bisa lepas dari bencana ini, tapi ada keberuntungan dalam hidup Anda. Diantara jarak itu ada ' giok persegi baru', meneruskan garis hidup Anda dan melanjutkan hidup Anda. Ini adalah keberuntungan yang besar dalam kemalangan. "

Wajah Puzhi tiba-tiba melayang dalam pikiran Shaw Danon saat itu. Dia diam sejenak, ia menggertakkan giginya, dan mengatakan: "Hari ini tetua mengatakan saya dalam bahaya, silahkan beritahu saya, itu baik atau buruk!"

Orang tua itu tersenyum, lalu terbatuk: "Ini, ini ......"

Shaw Danon bertanya: "Ada apa, tetua?"

Orang tua itu tersenyum: "Tidak dapat menyembunyikannya dari tuan muda, ketika saya memulai bisnis ini, saya membuat aturan bahwa saya harus menerima pembayaran ketika memberikan ramalan, jadi ......"

Shaw Danon menyadari, lalu cepat bertanya: "tetua, berapa harganya?"

Bahwa orang tua menatapnya tersenyum: "Setiap kali sepuluh perak."

Shaw Danon memukul tangannya di pinggang, ia berhenti ketika ia mendengar hal itu, mengatakan: "Itu mahal, tapi aku hanya membawa empat perak."

Orang tua itu mengerutkan dahi, mengatakan: "Okelah, biarlah jadi empat perak. Saya melihat takdir menentukan kita untuk mengenal satu sama lain, saya akan membantu Anda kali ini."

Shaw Danon sangat senang. Toh perak itu tidak begitu berguna baginya. Dia bisa bertahan hidup di alam liar. Jadi dia memberikan pria tua itu empat perak.

Orang tua itu menyimpan perak di tempat yang aman, kemudian diperhatikannya wajah Shaw Danon lagi dengan serius, dan mengatakan: "Tuan Muda, saya melihat raut muka Anda berwarna hitam, awan gelap di atas kepala Anda, keberuntungan Anda tidak terlalu baik. Jika Anda maju kesana, akan banyak bahaya, kenapa Anda tidak kembali saja, maka semuanya akan baik-baik saja. "

Shaw Danon terkejut: "Itu saja?"

Orang tua mengangguk: "Benar."

Shaw Danon ragu-ragu: "Tapi aku punya tujuan penting ke timur ......"

Orang tua berusaha untuk meyakinkan dia: "Tuan muda, apa itu lebih penting daripada hidup Anda, lebih baik kembali." Lalu, ia memberi hormat, "Kita bisa bertemu di sini, berarti takdir menentukan itu terjadi. Kita akan bertemu lagi di masa depan, selamat berpisah..."

Shaw Danon mengerutkan kening, dan mengangguk tanpa sadar, menonton orang tua dan muda menghilang ditengah kerumunan orang. Shaw Danon berdiri di sana, tampak kehilangan arah.

Di sudut jalan, orang tua dan gadis kecil itu bersembunyi dan menjulurkan kepala mereka, menatap Shaw Danon. Pemuda itu berdiri di antara arus orang-orang berlalu lalang, ia tampak kehilangan. Setelah beberapa saat, dia berbalik dan berjalan pergi.

"Ho ho, empat perak lagi ." Sikap orang tua itu tiba-tiba berubah. Mengeluarkan perak dari pinggangnya, terus tertawa. Tapi gadis kecil tetap tenang, mengintip padanya, dan mengatakan: "Kakek, kenapa kau melakukan ini lagi"

Orang tua itu tertawa, menyimpan peraknya, tersenyum pada cucunya:.. "Tonni, Anda benar-benar berguna sebagai cucu saya-Anda sudah dapat melihat kehidupan masa lalu, bahkan Anda belum sampai sepuluh tahun. Ketika waktu itu datang, Anda akan menjadi bakat yang sangat luar biasa dalam bidang ramal meramal. "