Wednesday, May 31, 2006

Yog Ya Yuuk...

Akhirnya kesampaian juga nengok Yogya.
Ngeri juga ngeliat penderitaan saudara2 disana lewat TV.
Sabtu siang sempet SMS-in temen2 yg ada disana, Alhamdulillah semua selamat.
Sempet juga telpon2an pas jaringannya nggak error, dan sahabat gw disana malah ketawa2, cerita kalo tidur dilapangan sekolah. Hehee….
Tapi minggu malemnya gw dikagetin ama sms dari dia, yang intinya minta bantuan, sms berlanjut sampe ke detail2 bantuan yg dibutuhin. Dan yang bikin hati ini miris, di akhir sms ada kalimat…. ‘saat ini aku belom bisa mikir gmn kedepannya’ hikss…. gw ingat klo rumah dia udah gak bisa lagi dihuni.
Malem itu juga kontak temen2,
Masya Allah, paginya macem2 sumbangan udah nyampe kerumah, dari beras, mie instan, bumbu2, senter, lilin, pembalut, pampers, minyak goreng dll.
Cepet banget respon temen2, muakasih buat Lendhi, Mas Badri, Yuna, Mbak Rumi, Martin, Suko, Ibuk, Budhe Jan, dan Gembul (atas pinjeman mobilnya)
Selasa siang berangkat deh ke Yogya, gw ditemenin Arif, Imam plus Budi.
Busyet dah, jalannya padat banget. Butuh 4 jam buat nyampe Yogya.

Masuk kota Yogya gw terkaget2 lagi, situasinya masih sama kayak hari2 biasa, banyak toko2, restoran, warung makan yang buka. Meski ada beberapa tempat seperti gedung TVRI yg rontok gentengnya, ato Gramedia yg runtuh temboknya. Jalan2 jg gak terputus, dan knapa di TV disebutkan kalo pendistribusian sumbangan susah bgt. Jadinya sempet mikir juga, gmn bisa mereka kekurangan makan?
Tapi gw nyadar, yg namanya musibah pastilah meninggalkan luka tersendiri bagi korban2nya, nyawa, tempat tinggal, harapan dan cita2 yg gak sesuai rencana.

Gw dijemput didepan Kebun Binatang Gembira Loka, soalnya denger2 banyak terjadi pencegatan dijalan2, makanya gw butuh pengawalan dr penduduk asli.
Tapi yg gw takutkan ternyata tidak beralasan, sepanjang jalan masih gw temuin wajah2 ramah khas yogya, tersenyum seolah lupa atas kejadian Gempa yg merengut ribuan jiwa.

Masuk ke Petet, Banguntapan, Bantul, gw temuin jalan2 yg penuh pengungsi.
Mereka membikin tenda2 darurat dilapangan, halaman Rumah sakit, pinggir jalan, bahkan diatas truk2.
Jalan masuk gang banyak yg di blokir. Sehingga akses masuk ke satu RT/RW hanya mempunyai satu pintu masuk, hampir kayak cluster2 diperumahan. J
Cuman bedanya disini mereka menghalangi jalan dengan pohon2, kayu, bangku dll.
Usut punya usut, selain karena jalannya dipake buat mendirikan tenda, mereka juga mengantisipasi munculnya orang2 yg memanfaatkan situasi dengan mencuri barang2 milik warga.
(kok ada ya, orang yg tega berbuat seperti itu diatas penderitaan sodara2nya sendiri?)
Malah katanya, mereka didrop dengan mobil2 box, terkoordinir. GILA bgt!!

Nyampe ditujuan, dibantu warga sekitar, kita nurunin barang2 bantuan.
Dari anak kecil sampe kakek2, gotong royong ngangkut barang2.
Ada juga dari mereka yg masih terlilit perban dikepala dan kakinya.
Hu..huuu…gak tega gw ngliatnya.
Sampe2 niatan buat ngerekam pake handycam yg udah gw siapin sebelumnya gw batalin, gak tegaa…..
Tapi ada temen yg sempet motret beberapa moment, sebagai bukti atas amanah yg dilimpahkan pada kita.

Dan Subhanallah….mereka masih ceria, …..ada nenek2 yg ngangkut sekarung beras 25kg dengan entengnya sambil ngomong…”he…hee…aku entuk, ki sing terakhir…”

dan yg bikin lebih trenyuh lagi, mereka masih memperlakukan kita layaknya tamu agung,
disuguhin teh manis, biskuit, dan ditawarin mau dibikinin mie segala…huhuuu….
Masya Allah, ditengah penderitaan yg menimpa, mereka masih memuliakan tamunya..

Ditengah asyiknya bercerita, kita dikagetkan gempa susulan..
Dasar gw orang udik, blom pernah yang namanya ngrasain gempa, gw kira gerak2 yg gw rasain tu karna truk lewat. (heheee..)
Baru nyadar pas orang2 disekitar gw meneriakkan menyebut nama Allah.

Btw….gw salut ama mereka, para korban gempa, mereka masih bisa ceria, bisa ketawa, dan dengan ikhlasnya menyerahkan semuanya pada Tuhan.
Gw berharap, lebih banyak lagi sumbangan yg nyampe ke mereka, biar mereka makin tertata kehidupannya, tumbuh harapan dan cita2nya, karna gw jg punya cita2…kalian juga kan?

4 comments:

T A T A R I said...

turut berdukacita untuk yogya

vicka said...

Dibalik suatu bencana pasti ada hikmah yg Tuhan berikan..dan mereka adalah orang2 yg 'kuat' dlm menghadapi musibah ini.
Dan Syukur Alhamdulillah,temen gw di Yogya selamat dr bencana itu & masih bisa mewujudkan cita2nya..
5 hari stlh gempa..nikah bo :)
Hiks...jd terharu gw

alex said...

dulu waktu jalan2 ke jogja, sepanjang jalan dihiasi wajah2 ramah para penduduk...
ternyata mereka ga cuma ramah, tapi bermental baja.
semoga jogja bisa bangkit kembali...

mutiara nauli pohan said...

percaya Allah itu adil