Wednesday, October 06, 2010

awake


"yah....mamah udah pulang".......merintih hati ini mendengarnya.
waktu baru aja melewati pertengahan malam.
suara danish kecil, terjaga sebentar menemui mamanya sudah dalam pelukan.
cuma itu aja, dan diapun tidur lagi.....

Jam setengah tiga pagi, danish terbangun lagi....
mamanya terjaga pula...seperti ngga mau kehilangan moment ketemuan dengan mamanya, danish mulai bercerita....
"mah, danish tadi dateng diulang tahunnya angel..'
'sama siapa? mamanya menyaut
'ama indy'
'kadonya indy dimasukkan ke tas nya danish juga'
'trus pas dikasi kado, angel bilang apa?' tanya mamanya
'ngga bilang apa2'
'terima kasih?' mamanya negasin lagi
'engga'....
'rotinya uueenak sekali'
.......
miris gw ndengernya,
gw pura2 tidur....
nangis...
bener2 gw nangis.....
pas nulis inipun gw nangis...

Gak tega gw mendengarnya,
anak cantik itu memanfaatkan smua detik terbukanya mata kecilnya untuk menceritakan kesehariannya..
anak berumur 3 taon lebih sebulan, yg musti tegar dalam kesepian,

Egh...
Mamanya udah mulai kuliah seminggu kemaren, pulang kerja langsung berangkat ngampus sampe jam 10 malam.
Semua memang butuh pengorbanan.
Obing, mengorbankan waktunya demi mengejar cita2. berangkat pagi, pulang malem
Gw yg paling ringan pengorbanannya.....cuman mulai ninggalin sholat jamaah aja :P
Danishlah yg pastinya berkorban paling banyak.
Perhatian yang mustinya masih dimiliki oleh anak seusianya....hilang.
Pagi dia cuman ditemenin ART, malemnya ama gw, tidur mulai jam 10 malem
bangun jam setengah 7, gak ketemu full ama mamanya, yg jelas pagi2 sibuk masak dan bebenah.

semua masalah pilihan....dan obing, kita, milih itu.
smoga pilihan ini menghasilkan yg terbaik.
gw cuman minta maaf ama danish....

"maafkan ayah ya can...

...maaf..."


ayah bakalan berusaha sekuatnya menemanimu....
trust me honey, i dont wanna miss a thing

4 comments:

BUDI MARYONO said...

semua soal pilihan... tapi kita pasti punya siasat untuk "menutup" lubang pilihan itu. Semoga!

"emas indri" said...

smoga mas

Anonymous said...

aku malah ingin meninggalkan aktivitas kantor utk bs menikmati waktu brsama anak2ku nanti. Kasian jika anak2 yg hrs brkorban demi orgtuanya.

Stephanie said...

Hidup memang banyak pilihan. Semua keputusan yang kita pilih, juga pasti ada konsekuensinya. Tinggal gimana kita bisa enjoy dan tetap bisa bersyukur...