Tuesday, June 24, 2014

“ PIJAT BU SITI “



Ini beneran Bu Siti, bukan bu siti istri gw, itu mah bu Indri.
Dan ini bukan cerita pijat mesum, yang bikin orang2 nyasar ke blog ini, seperti postingan yang ini .

Bu Siti yang ini sudah terkenal didunia pijat memijat dengan mengambil spesialis patah tulang.
Tempat praktek sekaligus rumahnya gampang banget ditemukan, gak perlu pake Google map.
Bangunan tempat prakteknya luas terletak persis disebelah Perumahan Mega Residence. Kalo dari jalan raya semarang ungaran, tinggal belok kiri didepan Makodam Watugong, sehabis jembatan penyeberangan tepatnya.
Dijamin gak bakal nyasar. 
Tapi kalo maksa...  Ayo katakan peta.... KATAKAN PETA...

Kali ini bukan gw yg jadi pemeran penderita di kisah ini, tapi adek gw.
Minggu kemaren dia jatuh di jalan S Parman, didepan Patung Sukarno Hatta.
Sampe lama gak ada yg nolongin.
Yang lewat pada cuek.
Patungnya juga.

Tapi Akhirnya sampe juga dia di Pudak payung.
Berdarah-darah, dan awalnya nyante….cuman dikasih betadi## ama parem aja.
Nah baru kerasa gak beres di pundak kiri ama siku keesokan harinya.
Malemnya dipijit deh ama Pak Gondrong [ini pemeran pembantu], meski rambutnya gak gondrong, dan cuma se-iprit yg dikuncir dibelakang.
Berhubung ini cerita soal Bu Siti, detail soal pijit Pak Gondrong gak bakalan gw share.
Intinya dialah yg menyarankan utk ke Bu Siti, setelah mendeteksi bahwa tulang siku adek gw sedikit geser.
Dia cuman spesialis urat dan otot katanya, dan cerita dari adek gw, setiap bagian tubuh yg dipegang Pak Gondrong terasa panas.
Gak tahu si pak gondrong pake tenaga dalam, tenaga listrik ato tenaga matahari. [semoga gw gak kualat ngomong kayak gini…aamiin]
Nah besok paginya gw anterin deh ke tempat Bu Siti.
Bu Siti ini buka praktek dari pagi sampai selesai, jam 11 malempun dilayanin.
Jam 8 Pagi gw sampe, lepas sandal, dan daftar dulu.
Adek gw duduk diruang tunggu yg segede balai kelurahan, gw daftar diruang pendaftaran.
Nah ini dia tempat daftarnya


Mentok belok kiri, kalo beruntung, ketemu sama mbak2 cantik berjilbab, suaranya merdu, lembut, sampai sampai gw musti nanya 2 kali berapa biaya daftarnya.
Iya….daftarnya bayar dua ribu.
Gw dapet no 9, dan pasien no 2 sudah masuk keruang periksa.
Ketahuan karena Nomer antrian digantung diatas pintu kamar periksa

Sambil nunggu, gw ngobrol2 ama Ibu2 disebelah yg ternyata juga bermasalah dengan sikunya, dan dapet info dari dia, kalo dia tiap minggu periksa ke bu siti.
Setiap kunjungan dia bayar 50rb untuk pijatnya, belum termasuk obat.
Yang namanya patah tulang emang nggak bisa sekali jadi.
Dilurusin, di papan, pulang. Sebulan normal lagi.

Enak kalo itu mah,
Gw dulu pernah jatuh dari pohon sawo, patah pergelangan tangan, butuh berbulan2 untuk sembuh.
Musti melewati berminggu2 penuh penyiksaan bersama tukang pijitnya.
Nyerinya minta ampun. Gw sampe melolong2. Ditarik2, dipapan, diiket, sadomasokis banget pokoknya.

Nah di Bu Siti ini, konon katanya nggak berasa sakit.
Konon….karna gw ngga ngerasain sendiri.
Ini cuman cerita ibu2 tadi dan juga adek gw nanti.
Nah ternyata adek gw bayar 95 ribu untuk pijat dan penyangga/bantalan bahu, dan ngga pake obat.
Dan  itupun gak disuruh balik lagi untuk treatmen selanjutnya.
Bayarnya juga di tempat pendaftaran tadi, dan dia ternyata gak seberuntung gw, ketemu dengan mbak2 cantik.
Dia ketemu sama kembarannya Bu Siti… eh sodaranya kale, soalnya wajahnya mirip :P
Jadi masalah tarif emang bisa berbeda-beda, tergantung parah tidaknya.
Sekian dan terimakasih.

Lah serunya dimana?
Maaf, ini memang bukan cerita buat seru2an… ini cerita informatif.
Gara-garanya sebelum pijat, gw browsing2 soal bu siti, dan tidak menemukan info2 soal jam praktek, tarif, prosedur dll.
Semoga postingan ini berguna, dan bila iya, gw juga menyediakan kotak infak dipojok paling bawah blog ini.
Silahkan diklik… ingat bila tangan kanan ngeklik, tangan kiri gak perlu tahu ;)

No comments: