Wednesday, May 04, 2005

......boyslit.....

“Udah maem blom de’?mkn roti lagi ya? Nggak sehat lho keseringan mkn gituan.Aku barusan makan, trus tiba2 aja keinget kmu”
…Kirim nggak ya? Kirim..nggak..kirim…
Tinggal pencet aja pasti deh terkirim pesan itu ke nomormu.
Tapi…sok care banget sih.
Tapi khan emang kenyataan kalo aku tiba tiba inget kamu. Nggak tau nih tiba tiba aja.. tadi abis ngeliatin album foto (rencananya sih mau tak kadoin buat kamu pas taon baru besok)
Aku masih inget kebiasaan kamu kalo udah malem gini, kamu paling males beli makan. Paling banter beli roti plus buah didepan kost-an kamu.
Dulu waktu masih sama aku masih mendingan, habis kuliah mau nggak mau kamu mesti ngikut nemenin aku makan, sekarang…bakalan nggak terkontrol deh pola makan kamu.
Malem ini aku barusan makan…sendiri.
Beda banget rasanya dibandingkan makan bareng bareng.
Kirim…nggak…kirim..ngg..
Nggak usah deh! Kemaren aku udah niat nggak bakalan ngubungin kamu duluan. Di sms terakhirku aku udah ngomong”sorry for disturbing u, pls ignore my quotation…”
Nggak tau bahasanya bener apa nggak. Yang pasti aku ngerasa malu banget, pokoknya campur aduklah rasanya. Bayangin aja aku udah nunggu seharian balesan sms dari kamu, tiap kali nada message bunyi aku pasti loncat ngambil hpku, kirain ada balesan dari kamu.
Gara-garanya aku nekat sms nawarin kamu buat nganterin kamu pulang tapi kamu nggak bales.
Lewat rute biasanya…rute yang cuman kita aja yang tau seberapa banyak kenangan disana.
Rute yang nggak bakalan kamu lewati kalau kamu jalan sama orang lain. Jalan yang kayaknya sengaja dibuat khusus buat kita.
Masih terbayang jelas gimana kamu ketawa, memelukku erat sambil kadang nyenderin kepala kamu dipunggungku kalo kamu ngantuk karena berangkatnya kepagian plus malemnya begadang sama aku.
Aku jadi tersenyum sendiri bila inget itu de’.........hmm..
De’…ceilee pake panggilan sayang segala.
Dede’.. kamu seneng dipanggil dengan nama itu, lebih mesra katamu.
Abis itu kita kebingungan nyariin panggilan sayang buat aku. Ha..ha..
Mamas?…Say?…Abang?… abang tukang bakso kali…ha..ha..

Ego ini yang nglarang aku ngirim sms ini ke kamu. Pasalnya kamu kemaren nggak bales de’.
Kayaknya nggak tau diri banget kalo aku nggangguin kamu terus. Toh kita udah putus.
Bener ..putus..dan yang ini sepertinya bakalan untuk selamanya.
Kita udah biasa putus nyambung kayak gini. Tapi nggak biasanya sampai selama ini. Biasanya satu dua hari kita udah baikan lagi. Ini udah hampir sebulan de’. Sudah duapuluh tujuh hari. Lama khan?
Kali ini kayaknya ego kita lagi kuat-kuatnya. Masing-masing malu untuk memulai.

Tapi aku teringat kamu terus de’.
Tau nggak, temen2 semangat banget mo ngenalin temen2(nya) mereka untuk dijodohin sama aku. He..he..
Coba tebak, aku bilang apa ke mereka?
“Sorry nih aku masih dalam masa iddah, blom 40 hari, ntar kalo udah 40 hari boleh deh kenalan..he..he”
Mereke ngetawain plus ngata-ngatain, “emang lu udah nikah apa? Aalah paling paling itu cuma alasan kamu, bilang aja kamu blom bisa ngelupain doi”
Mungkin mereke bener de’, aku belom bisa ngelupain kamu, masih kebayang bayang.

Gimana bisa nglupain kalo tiap barang yang ada di kamarku punya memori khusus denganmu.
Mau make baju, semua pilihan kamu. Mau makan, piringnya kamu yang beliin. Mug tempat minum, toples kue, gantungan kunci semua hadiah dari kamu. Belom lagi koleksi foto-foto kita. Aku nggak tau kamu nyimpen juga apa nggak. Kita khan backstreet, kamu pasti takut ketahuan ortu kamu kalo nyimpen fotoku.
Tapi itu khan nggak adil. Disini aku tersiksa dikelilingi barang barang yang penuh kenangan denganmu, makanya aku pengen kamu ngerasain hal yang sama juga.
Aku kemaren beli album unik, rencananya bakalan aku isi foto-foto kita waktu dulu dan bakal tak kasihin kamu buat kado tahun baru.
Foto-foto pas waktu seneng sampai yang sedih. Iya, kita khan punya foto sedih. Inget nggak waktu kamu ngikut aku sama temen-temenku main ke yogya? Kamu nangis, panik, bingung waktu ditelponin ortu kamu nanyain kamu lagi dimana. Dan gilanya si Gendut error motretin kamu pas lagi nangis, jadinya aku yang sibuk menghibur kamu, meluk kamu sepanjang perjalanan pulang.

Ah..jadi ngelantur jauh banget. Dikirim apa dihapus aja ya message ini.
Ntar kalo nggak dibales lagi gimana coba? Muka ini mo ditaruh dimana? Tapi temen deketmu kemaren ngomong kalo kamu nggak bales smsku karena pulsanya udah limit.
Sebodo mo dibales apa nggak, yang penting laki laki tuh musti berusaha, laki laki nggak boleh takut malu, apalagi masih sayang, haram hukumnya menutup nutupi perasaan sayang. Pencet aja…terkirim…
Satu menit………
Dua menit………
Tiga menit……..
Udah tidur kali ya? Perasaan baru jam 11 malem, biasanya doi khan kuat melek sampe jam 2.
Eh..ada yang masuk.
YES!! ‘mantanku,……….. sory sejak putus nama kamu diphone book tak ganti dengan itu.
“td sore sih udah mkn mas, barusan beli buah didpn, kmu mau? Ada bengkoang kesukaanmu,tapi pepayaku gak ada,coba kmu dsini,bs muter nyari yg lkp,jadi kangen ne..”
Lengkap, padat, pas 159 karakter, khas kamu.
Wah…. bakalan sampe subuh ne…….he..he, nyiapin kompres buat jempol deh….:-p

6 comments:

man said...

boyslit???? saingannya chicklit??? chick ki??

Anonymous said...

hmmm..too much memory..ga ada salah nya utk balik lg boo!

indri said...

saingan chicklit?? he..he..

ehm ini cuman sekedar cerita aja buat kalian.... :))

Anonymous said...

waduh, so romantic. aq jd kbawa neh. jd kangen ma yayangku

Anonymous said...

waduh, so romantic. aq jd kbawa neh. jd kangen ma yayangku

T42 said...

eKs-->MantaN-->my boyfriend..orang yg dl deket dg g tp ternyata bukan utk g..hiks..hiks.. Wuiiih jd inget lagi.. ini gara2 1ndri nih nulis blog yg judulnya boyslit :(