Friday, March 14, 2008

demi

Mo kmana Bang kok rapi betul??
Rapat RT.
wekekeee......gak balik lagi dong??
Balik, ne rapat di sebelah.
Haaaa.....beneran???
Nih...pada diliatin undangannya.
RESMI ini!!

Dan terdiamlah mereka membaca surat berstempel Kelurahan ituw.

YOI gw menjadi delegasi resmi dari RT1 RWXV Kelurahan Pudak Payung,
dag dig dug gw.
Lha wong jarang2 yang namanya ndatengin acara resmi kayak gini.
kayak apa?? Ya kayak “acara penyerahan dana pengelolaan administrasi RT/RW/LPMK/Posyandu oleh walikota Semarang
diadain di gedung Merapi Komplek PRPP Jawa Tengah jam 15.30. [noh...tambah resmi to?]
dan kalo kliatan masih kurang resmi juga, diundangan disebutkan untuk membawa Stempel.
Dan celana gw bener2 menggelembung gara2 stempel, undangan plus HP yang nyampur jadi satu.

Masuk area PRPP, gw pasang tampang angker. Jenggot prematur gw tarik-tarik.
bukannya apa2, diantara lautan manusia berusia setengah abad lewat, berseragam PDL, PNS, atau yang berbaju Batik, gw gak mau dikira anak ilang atau malah penyanyi pengisi acara.
Meraka Say Hai pada sesamanya.
Tukar sapa dengan kenalan.
Bener-bener menjatuhkan mental gw yang masih celingukan nyari-nyari wajah yang familiar.
Belom lagi kalo ngelihat bapak2 dengan Hape dipinggang, yang dengan enak tinggal ngangkat dan pura2 sibuk nelpon.
Lha gw...???
Kalo gw ngangkat Hape, takutnya bukan Hape yang keluar.
Mungkin stempel atau malah salah ambil stamppad dari saku.

Yo wis, daripada bingung2 mo bergaya apa, gw ikut nongkrong ama bapak2 yang sekiranya aman diajak ngobrol.
Aman, maksutnya gak belagu, gak berseragam dan gak pake batik, plus gak ada sarung hape dipinggangnya.
Mulailah acara ngobrol2nya. Dan seperti yg gw duga, meski bapak2 ini Aman, dia juga sadar sepenuhnya bahwa acara ini bagian dari kampanye terselubung walikota semarang dalam rangka menghadapi pilgub nanti.
Weleh-weleh.....monkey money politic-kah??
lha mbuh, gw mah positip tingking aja. Duit yang dibagi ya buat nambah2 kas RT.

Lagi asyik2nya ngobrol, tiba2 ada yang ngoprak2, nyuruh masuk kedalam ruangan.
Ketika ngelihat orang2 yang berjalan berpasang-pasangan, panik mulai melanda gw.
Satupun gak ada yang gw kenal.
gw tambah panik pas ngliat di pintu masuk terpampang tulisan Pedurungan [panah kekiri] dan gajahmungkur [panah kekanan].
Gw sama sekali nggak menemukan petunjuk ke sebelah mana gw [pudakpayung] musti menuju.
Gw tanya sama ibu2 sebelah kanan yang sedang membagikan snack.
'Ibu, pudak payung sebelah mana yak??' di petunjuknya cuman ada gajahmungkur sama pedurungan bu'
'ow....Pudak payung kecamatannya kan banyumanik, ke kanan aja'
Lho...itu kan buat gajahmungkur bu??
'ooo iya dijadiin satu...bareng2 situ'

ooalaahh......jian....gak profesional.

Gw masuk kekanan.
gw kaget...segitu banyaknya manusia, segitu banyaknya ketua RT dari 4 Kecamatan yang diundang.
nah ini baru 4 kecamatan, dan nggak seluruh kecamatan di kota semarang.
Dan harapan gw semakin menipis untuk dapat menemukan satusatunya wajah yang mungkin gw kenal.
eh ralat.....ada 2
satu pak walikota, dan satunya ketua RW tempat gw bernaung.
Gw bahkan gak kenal ama Pak Lurahnya, gak tahu nama apalagi wajahnya.
Gw malah lupa2 ingat nama pak RW nya,
Pokoknya awalannya pake Ju...ju gitu
Ju...Jumadi??? itu tukang komplek
Jumiati??? itu mah tetangga sebelah rumah
Jumirin...ya...JUMIRIN.

Satu jam sudah gw tengak-tengok, tanya sana-sini, nyari wajah yang gw kenal.
Cuman satu yang muncul, pak walikota, dan bukan dia yang gw harapkan.
Sampe peserta udah mulai bubar, kabur setelah ngasih stempel ke perwakilan RW dan ndapetin amplop, seenaknya keluar tanpa memperhatikan pak Walikota yang sibuk menekankan....SIAPAKAH yang PALING PERHATIAN pada KOTA SEMARANG.
siyalnya lagi, gw gak punya no HPnya pak RW. huhuuuu....

Peserta menyusut drastis, sedrastis menyusutnya satu gelas air mineral, sepotong arem-arem dan seiris roti yg gw dapet.
Begitu juga semangat gw.
Pupus sudah harapan nyenengin warga sekomplek,

dan tahukah anda?
Gw bukan ketua RT.
Gw cuman manusia warga RT 1 RW XV yang sialnya berkantor deket dengan PRPP tempat berlangsungnya acara.
Dan dengan bermodal stempel, dan sepotong raut wajah Pak RW, berharap mendapat dana sebesar Rp. 240.000,- untuk kas RT.
ya hasilnya NOL, minus malah.

jadi benar ....jangan berikan suatu pekerjaan pada orang yang bukan ahlinya, atau
.....tunggulah kehancurannya....

hehee..ehe.

5 comments:

angin-berbisik said...

cian deh lu...:P~~

GHATEL said...

rt ne jenenge sopo mas..

cewektulen said...

aku kenal lurah pudak payung lho mas...hehehehe

loper said...

Berarti pesen morale nek ono rapat ojo ngongkon sampean yo Mas? hehehehe

loper said...

Mumpung gratis komen lagi, ada rencana Menjadi Ketua RT dengan pengalaman anda tersebut Mas? hehehehe